Uji Tingkat Kesukaran Soal dan Daya Pembeda

Artikel kali ini akan membahas mengenai uji tingkat kesukaran soal dan daya pembeda. Uji tingkat kesukaran soal penting biasanya digunakan dalam test pengetahuan responden.

(1) Tingkat Kesukaran Soal

Menentukan taraf kesukaran (TK) digunakan rumus sebagai berikut:

Dimana:

P       =     Indeks kesukaran

B       =     Banyaknya siswa yang menjawab soal dengan betul

JS      =     Jumlah seluruh siswa peserta tes

Dengan Interprestasi Tingkat Kesukaran sebagaimana terdapat dalam Tabel   berikut:

Tingkat Kesukaran (TK)

Interprestasi atau Penafsiran TK

TK < 0,30

Sukar

0,30 ≤ TK ≤ 0,70

Sedang

TK > 0,70

Mudah

 

(2)   Daya Pembeda (DP)

Menentukan daya pembeda (DP) digunakan rumus sebagai berikut.

Dimana:

J      =  Jumlah peserta tes

JA     =   Banyaknya peserta kelompok atas

JB     =  Banyaknya peserta kelompok bawah

BA   = Banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal dengan benar

BB    =  Banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab soal dengan benar

=   Proporsi peserta kelompok atas yang menjawab benar

  =   Proporsi peserta kelompok bawah yang menjawab benar

Dengan interprestasi DP sebagaimana terdapat dalam Tabel berikut.

Daya Pembeda (DP)

Interprestasi atau penafsiran DP

DP ≥ 0,70

Baik sekali (digunakan)

0,40 ≤ DP < 0,70

Baik (digunakan)

0,20 ≤ DP < 0,40

Cukup

DP < 0,20

Jelek

Setelah data skor hasil uji coba diperoleh, diurutkan dari yang terbesar sampai terkecil. Kemudian dari mulai urutan teratas diambil 27% sebagai kelompok atas dan dari urutan paling bawah diambil 27% sebagai kelompok bawah. Sehingga banyak siswa kelompok atas = banyaknya siswa kelompok bawah yaitu na = nb = 5 siswa.

Hidayat Huang

Hidayat Huang

Konsultan at PT Globalstat Solusi Utama
Pengajar Metodologi Riset di salah satu perguruan tinggi di Jakarta
Hidayat Huang

Latest posts by Hidayat Huang (see all)